Blogger Widgets
News Update :
Hot News »
Bagikan kepada teman!

Cara Bermain Online GTA SA di Server Jogjagamers Roleplay

Penulis : Afris Erdianata S on Jumat, 19 Desember 2014 | 07.49

Jumat, 19 Desember 2014

Langsung saja
 Bahan yang digunakan :
1. GTA San Andreas > Sudah terinstal di PC/Laptop kalian
2. SA-MP > Untuk download bisa Klik Disini (nb: pilih yang SA-MP 0.3x Client Mirror by SA-MP Team)

berikut Folder GTA San Andreas yang sudah terinstal (disini letaknya di C:\Game\GTA-SanAndreas)


dan berikut ini Software SA-MP yang sudah di Download tadi





Setelah semua bahan sudah siap , berikut langkah2nya.
1. Instal SA-MP tadi. dengan cara double klik sa-mp-0.3x-R1-2-install.exe seperti gambar di atas tadi. Kemudian akan muncul jendela setup.

2. Klik I Agree

3. Tentukan folder GTA-SanAndreas yang sudah  terinstal. dengan klik tombol BROWSE.... .  Kemudian klik Install. Tunggu proses instalasi selesai


4. Setelah selesai klik Finish
5. Masuk ke folder GTA-SanAndreas di PC kalian

6. double klik SAMP.exe


     Jendela samp akan terbuka

7. Klik tombol centang untuk menambah server (add server)


8. Masukkan IP Server Jogjagamers Roleplay : 202.65.113.141:7777 klik OK

     server akan ditambahkan pada list favorite kita
OK instalasi samp selesai, jangan tutup terlebih dahulu jendela SA-MP,nya. Untuk bisa bermain , kita memerlukan Character . Nah  kita buat dulu akun di Jogjagamers Roleplay

1. Masuk ke http://jogjagamers.com/gta/ucp/index.php 
2. Klik tombol Register
3. isi data-data berikut
    nb: username > nama untuk login ke website jogjagamers.com/gta
          email > email harus aktif karena untuk aktifasi
    kemudian klik register
4. Masuk ke email yang kalian daftarkan dan buka inbox, klik pesan dari JG:UCP

5. Klik link yang disediakan untuk mengkonfirmasi/aktifasi akun
6. Kemudian akan menuju ke website jogjagamers dan akan muncul pesan sukses aktifasi. Tunggu hingga muncul tampilan login
7. masuk menggunakan akum yang telah dibuat tadi, dan kita akan menuju ke User Control Panel (UCP)
    langsung saja klik My Characters

8. klik Add User

9. Isi data berikut, jika sudah klik Create Character

nb: Setiap kata harus huruf kapital(Besar) > Dika_Andi , bukan dika_andi
      nama tidak boleh asal-asalan, harus yang real/nyata atau masuk akal untuk nama orang.tidak boleh menggunakan singkatan, gelar, angka, dll bisa dilihat di kotak pada gambar diatas. Jika     tidak sesuai, character akan di Banned oleh admin

10. Jika berhasil akan tampil seperti berikut

11. OK Characters sudah dibuat. Buka kembali aplikasi SA-MP tadi. Masukkan nama character pada kolom Name :..

12. Masuk ke dalam server, dengan double klik pada Jogjagamers Roleplay [0.3x]
13. Klik Connect. Game akan terbuka

14. Masukkan password akun yang dibuat tadi kemudian klik Login

15. Pilih tempat spawn pertama
Selamat kalian sudah bisa bermain GTA secara Online .

Untuk mempelajari game ini bisa melalui forum Jogjagamers , klik link di bawah ini
>>>Forum<<<

Terima Kasih
komentar (6) | | Read More...

Mengenal Data Flow Diagram (DFD)

Penulis : Afris Erdianata S on Kamis, 28 November 2013 | 17.16

Kamis, 28 November 2013




Data Flow Diagram (DFD) adalah alat pembuatan model yang
memungkinkan profesional sistem untuk menggambarkan sistem
sebagai suatu jaringan proses fungsional yang dihubungkan satu sama
lain dengan alur data, baik secara manual maupun komputerisasi. DFD
ini sering disebut juga dengan nama Bubble chart, Bubble diagram,
model proses, diagram alur kerja, atau model fungsi.
DFD ini adalah salah satu alat pembuatan model yang sering digunakan,
khususnya bila fungsi-fungsi sistem merupakan bagian yang lebih
penting dan kompleks dari pada data yang dimanipulasi oleh sistem.
Dengan kata lain, DFD adalah alat pembuatan model yang memberikan
penekanan hanya pada fungsi sistem.
DFD ini merupakan alat perancangan sistem yang berorientasi pada
alur data dengan konsep dekomposisi dapat digunakan untuk
penggambaran analisa maupun rancangan sistem yang mudah
dikomunikasikan oleh profesional sistem kepada pemakai maupun
pembuat program.

Pengertian DFD

Diagram Alir Data (DAD) atau Data Flow Diagram (DFD) adalah suatu diagram yang menggunakan notasi-notasi untuk menggambarkan arus dari data sistem, yang penggunaannya sangat membantu untuk memahami sistem secara logika, tersruktur dan jelas. DFD merupakan alat bantu dalam menggambarkan atau menjelaskan  DFD ini sering disebut juga dengan nama Bubble chart, Bubble diagram, model proses, diagram alur kerja, atau model fungsi.

Tujuan DFD

Tujuan DFD adalah :
1. Memberikan indikasi mengenai bagaimana data ditransformasi pada saat data bergerak melalui sistem
2. Menggambarkan fungsi-fungsi(dan sub fungsi) yang mentransformasi aliran data

Manfaat DFD

Manfaat DFD adalah :
  • Data Flow Diagram (DFD) adalah alat pembuatan model yang memungkinkan profesional sistem untuk menggambarkan sistem sebagai suatu jaringan proses fungsional yang dihubungkan satu sama lain dengan alur data, baik secara manual maupun komputerisasi.
  • DFD ini adalah salah satu alat pembuatan model yang sering digunakan,khususnya bila fungsi-fungsi sistem merupakan bagian yang lebih penting dan kompleks dari pada data yang dimanipulasi oleh sistem.Dengan kata lain, DFD adalah alat pembuatan model yang memberikan penekanan hanya pada fungsi sistem.
  • DFD ini merupakan alat perancangan sistem yang berorientasi pada alur data dengan konsep dekomposisi dapat digunakan untuk penggambaran analisa maupun rancangan sistem yang mudah dikomunikasikan oleh profesional sistem kepada pemakai maupun pembuat program.

Simbol DFD

TERMINATOR/KESATUAN LUAR (EXTERNAL ENTITY)

Setiap sistem pasti mempunyai batas sistem (boundary) yang memisahkan suatu sistem dengan lingkungan luarnya. Kesatuan luar (external entity) merupakan kesatuan (entity) di lingkungan luar sistem yang berupa orang, organisasi atau sistem lainnya yang berada di lingkungan luarnya yang akan membeikan input atau menerima output dari sistem (Jogiyanto, 1989).
Suatu kesatuan luar dapat disimbolkan dengan suatu notasi kotak.
Entitas Luar (external Entity)Notasi terminator/Kesatuan Luar di DFD
Terminator dapat berupa orang, sekelompok orang, organisasi, departemen di dalam organisasi, atau perusahaan yang sama tetapi di luar kendali sistem yang sedang dibuat modelnya. Terminator dapat juga berupa departemen, divisi atau sistem di luar sistem yang berkomunikasi dengan sistem yang sedang dikembangkan.

ARUS DATA (DATA FLOW)

Arus data (data flow) di DFD diberi simbol suatu panah. Arus data ini mengalir diantara proses (Process), simpanan data (data store) dan kesatuan luar (external entity). Arus data ini menunjukkan arus data yang dapat berupa masukkan untuk sistem atau hasil dari proses sistem.
Notasi Arus Data di DFD
Arus Arus data  data dapat dapat berbentuk berbentuk sebagai sebagai berikut berikut : :
  • Formulir atau atau dokumen dokumen yang  yang digunakan digunakan perusahaan perusahaan
  • Laporan tercetak tercetak yang  yang dihasilkan dihasilkan sistem sistem
  • Output dilayar  komputer
  • Masukan untuk komputer komputer
  • Komunikasi ucapan
  • Surat atau memo
  • Data yang dibaca atau atau direkam di  file
  • Suatu isian yang  yang dicatat pada buku agenda
  • Transmisi data  dari suatu komputer ke komputer lain

PROSES (PROCESS)

Suatu proses adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin, atau komputer dan hasil suatu arus data yang masuk ke dalam proses untuk dilakukan arus data yang akan keluar dari prises. Suatu proses dapat ditunjukkan dengan simbol lingkaran atau dengan simbol empat persegi panjang tegak dengan sudut-sudutnya tumpul.
Notasi Proses di DFD
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan tentang proses :
  • Proses harus memiliki input dan output.
  • Proses dapat dihubungkan dengan komponen terminator, data store atau proses melalui alur data.
  • Sistem/bagian/divisi/departemen yang sedang dianalisis oleh profesional sistem digambarkan dengan komponen proses.

SIMPANAN DATA (DATA STORE)

Simpanan data (data store) merupakan simpanan dari data yang dapat berupa file atau database di sistem komputer, arsip atau catatan manual, kotak tempat data di meja seseorang, tabel acuan manual, agenda atau buku. Simpanan data di DFD dapat disimbolkan dengan sepasang garis horizontal paralel yang tertutup di salah satu ujungnya.
Simbol dari Simpanan Data di DFD

Syarat Memuat DFD

Syarat-syarat pembuatan DFD ini adalah :
1. Pemberian nama untuk tiap komponen DFD
2. Pemberian nomor pada komponen proses
3. Penggambaran DFD sesering mungkin agar enak dilihat
4. Penghindaran penggambaran DFD yang rumit
5. Pemastian DFD yang dibentuk itu konsiten secara logika

Tips-tips dalam membuat DFD

Berikut ini tips-tips dalam membuat DFD :
  1. Pilih notasi sehingga proses yang didekomposisi atau tidak didekomposisi dapat dibaca dengan mudah
  2. Nama proses harus terdiri dari kata kerja dan kata benda
  3. Nama yang dipakai untuk proses, data store, dataflow harus konsisten (identitas perlu)
  4. Setiap level harus konsisten aliran datanya dengan level sebelumnya
  5. Usahakan agar external entity pada setiap level konsisten peletakannya
  6. Banyaknya proses  yang disarankan pada setiap level tidak melebihi 7 proses
  7. Dekomposisi berdasarkan kelompok data lebih disarankan (memudahkan aliran data ke storage yang sama)
  8. Nama Proses yang umum hanya untuk prose yang masih akan didekomposisi
  9. Pada Proses yang sudah tidak didekomposisi, nama Proses dan nama Data harus sudah spesifik
  10. Aliran ke storage harus melalui proses, tidak boleh langsung dari external entity
  11. Aliran data untuk Proses Report .. : harus ada aliran keluar. Akan ada aliran masuk jika perlu parameter untuk mengaktifkan report
  12. Aliran data yang tidak ada datastorenya harus diteliti, apakah memang tidak mencerminkan persisten entity (perlu disimpan dalam file/tabel), yaitu kelak hanya akan menjadi variabel dalam program.

Langkah membuat/menggambar DFD

Tidak ada aturan baku untuk menggambarkan DFD. Tapi dari berbagai referensi yang ada, secara garis besar langkah untuk membuat DFD adalah :

IDENTIFIKASI ENTITAS LUAR, INPUT DAN OUTPUT

Identifikasi terlebih dahulu semua entitas luar, input dan ouput yang terlibat di sistem.

BUAT DIAGRAM KONTEKS (DIAGRAM CONTEXT)

Diagram ini adalah diagram level tertinggi dari DFD yang menggambarkan hubungan sistem dengan lingkungan luarnya.
Caranya :
  • Tentukan nama sistemnya.
  • Tentukan batasan sistemnya.
  • Tentukan terminator apa saja yang ada dalam sistem.
  • Tentukan apa yang diterima/diberikan external entity dari/ke sistem.
  • Gambarkan diagram konteks.
Context Diagram

BUAT DIAGRAM LEVEL ZERO (OVERVIEW DIAGRAM)

Diagram ini adalah dekomposisi dari diagram konteks.
Caranya :
  • Tentukan proses utama yang ada pada sistem.
  • Tentukan apa yang diberikan/diterima masing-masing proses ke/dari sistem sambil memperhatikan konsep keseimbangan (alur data yang keluar/masuk dari suatu level harus sama dengan alur data yang masuk/keluar pada level berikutnya).
  • Apabila diperlukan, munculkan data store (master) sebagai sumber maupun tujuan alur data.
  • Hindari perpotongan arus data
  • Beri nomor pada proses utama (nomor tidak menunjukkan urutan proses).
(klik gambar untuk resolusi yang lebih baik)
Overview Diagram
Overview Diagram

BUAT DIAGRAM LEVEL SATU

Diagram ini merupakan dekomposisi dari diagram level zero.
Caranya :
  • Tentukan proses yang lebih kecil (sub-proses) dari proses utama yang ada di level zero.
  • Tentukan apa yang diberikan/diterima masing-masing sub-proses ke/dari sistem dan perhatikan konsep keseimbangan.
  • Apabila diperlukan, munculkan data store (transaksi) sebagai sumber maupun tujuan alur data.
  • Hindari perpotongan arus data.
  • Beri nomor pada masing-masing sub-proses yang menunjukkan dekomposisi dari proses sebelumnya.C ontoh : 1.1, 1.2, 2
Level dalam DFD
Level dalam DFD

Kesalahan dalan pembuatan DFD

Umumnya kesalahan dalam pembuatan   DFD adalah :
  1. Proses mempunyai input tetapi tidak menghasilkan output. Kesalahan ini disebut dengan black hole (lubang hitam), karena data masuk ke dalam proses dan lenyap tidak berbekas seperti dimasukkan ke dalam lubang hitam.
  2. Proses menghasilkan output tetapi tidak pernah menerima input. Kesalahan ini disebut dengan miracle (ajaib), karena ajaib dihasilkan output tanpa pernah menerima input.
  3. Input yang masuk tidak sesuai dengan kebutuhan proses
  4. Data Store tidak memiliki keluaran
  5. Data Store tidak memiliki masukan
  6. Hubungan langsung antar entitas luar
  7. Masukan langsung entitas data store
  8. Keluaran langsun dari data store ke Entitas  luar
  9. Hubungan langsung antar data store
  10. Data masukan dan keluaran yang tidak bersesuain dalam data store
komentar | | Read More...

Fungsi Icon pada Tab Page Layout MS.Word 2007

Penulis : Afris Erdianata S on Selasa, 08 Oktober 2013 | 11.40

Selasa, 08 Oktober 2013

tab-page-layout
Icon perintah yang terdapat di Tab Page Layout digunakan untuk pengaturan tataletak halaman dokumen Word. Tab ini terdiri dari 5 Group perintah, yaitu : (1) Themes, (2) Page Setup, (3) Page Background, (4) paragraph, dan (5) Arrange.

A. Icon Perintah di Group Themes

tab-page-layout-themes
kata kunci
Themes digunakan untuk memilih tema halaman yang meliputi warna halaman berikut warna hurufnya.
Color digunakan untuk mengatur warna tema halaman.
Fonts digunakan untuk mengatur tema huruf yang akan diterapkan ke halaman dokumen aktif.
Effect digunakan untuk mengatur tema efek terhadap objek Shape yang terdapat di halaman dokumen.
Menu Themes menyediakan sejumlah bentuk tema halaman secara praktis. Dengan fitur ini user dapat dengan mudah membuat dokumen artistik tanpa harus profesional di bidang setting layout. Semuanya dilakukan dengan praktis dan efisien. Bisa dibayangkan bahwa melakukan setting halaman merupakan pekerjaan yang tidak mudah. Anda perlu mengamati mana judul, mana subjudul, dan mana paragraf, kemudian harus mengklasifikasikan semuanya dari segi jenis huruf, ukurannya, bahkan warnanya supaya menjadi sebuah pembukuan yang tampil dengan sosok artistik. Namun fakta berbicara lain setelah Microsoft Corporation merekrut fitur yang satu ini ke dalam produk aplikasi perkantorannya tersebut. Semua hal yang sejatinya hanya mungkin dilakukan oleh layouter profesional, kini dapat dengan mudah dilakukan oleh orang yang tidak berlatarbelakang perbukuan. Di bagian ini pula user tinggal memilih salah satu tema yang diinginkan, maka program berjalan secara otomatis membantu Anda melakukan setting layout, bagian per bagian, bahkan halaman per halaman. user hanya perlu berkonsentrasi ke layar monitor dan naskah yang diketiknya (takut dimakan kucing, he he he).
Sedangkan menu Colors berfungsi untuk memilih warna tema dengan urutan warna secara hierarkis. Pun juga, user dapat men-custom sendiri warna tema tertentu melalui menu ini. Berbeda dengan menu Themes, menu Colors hanya memungkinkan user untuk memilih jenis warna tema saja. Sementara di menu Themes adalah berisi pilihan yang mengatur jenis, warna, dan bentuk huruf; bentuk dan warna tabel; dan warna dasar dapat pula diatur dari menu ini.
Menu Fonts secara spesifik digunakan untuk memilih tema huruf. User disediakan jatah tema huruf yang akan diterapkan ke halaman dokumen. Di samping itu, menu ini juga tidak lupa memberikan peluang bagi user penganut perfeksionisme untuk mengutak-atik sendiri tema huruf yang diinginkan.
Menu Effects bergerak khusus di bidang pemberian tema efek terhadap objek geometris di halaman dokumen. Dengan ini user dapat memilih tema efek dengan nuansa warna yang telah dipilih di menu Colors. Seperti yang telah diketahui bersama bahwa untuk membuat sebuah booklet yang aduhai tidak melulu terletak dalam aspek ide yang tertuang dalam tulisan tersebut. Justru seorang layouter perlu mendandani setiap objek di setiap halaman dengan efek yang sedap dipandang mata. Namun tampaknya falsafah MS. Word tak cukup sampai disitu. Susunan dan urutan warna bahkan juga diorientasikan untuk menjelaskan sebuah hierarkis. Di menu Effects ini user akan menemukan hal-hal tersebut, namun user juga diberi peluang untuk melakukan kustomisasi dalam bidang yang satu ini.

B. Icon Perintah di Group Page Setup

Menu-menu yang terdapat di group Page Setup disediakan untuk melakukan pengaturan halaman, yakni dalam bidang ukuran kertas, margin halaman, pengaturan kolom teks, dll. Halaman dokumen dapat diatur sesuai dengan keinginan user, terutama untuk melakukan sinkronisasi dengan jenis dan ukuran kertas yang akan digunakan nantinya. Adapun menu perintah yang terdapat di group Page Setup yaitu : (1) Margins, (2) Orientations, (3) Size, (4) Columns, (5) Breaks, (6 ) Line Numbers, dan (7) Hypenation.
tab-page-layout-page-setup
kata kunci

Margins digunakan untuk mengatur batas teks di halaman dokumen.
Orientation digunakan untuk mengatur posisi kertas.
Size digunakan untuk mengatur ukuran halaman.
Columns digunakan untuk mengatur jumlah kolom teks.
Breaks digunakan untuk mengatur kontinuitas halaman maupun kolom teks.
Line Numbers digunakan untuk mengatur kontinuitas nomor baris teks.
Hypenation digunakan untuk memisahkan suku kata dengan tanda hubung secara otomatis.
Menu Margins digunakan untuk mengatur batas teks di halaman dokumen. Dengan menu ini user dapat mengatur sendiri ukuran batas teks sebelah kanan, kiri, atas, dan bagian bawah halaman. Di menu ini user telah disediakan bentuk margin bentuk standar. Namun user tetap berpeluang untuk melakukan kustomisasi terhadap file dokumen garapannya.
Sedangkan menu Orientations digunakan untuk mengatur posisi kertas sesuai keinginan pengguna. Disini hanya terdapat dua pilihan, yaitu potrait untuk posisi kertas tegak dan landscape untuk posisi kertas datar.
Menu Size digunakan untuk mengatur ukuran halaman dalam rangka adaptasi dengan kertas yang nantinya akan dijadikan media cetak. Di menu ini user telah disediakan beberapa ukuran kertas standar namun ia tetap berkesempatan untuk mengkustomisasi ukuran sesuai dengan keinginan.
Menu Columns digunakan untuk mengatur jumlah kolom teks pada dokumen yang tengah digarap. Dengan menu ini user dapat menjadikannya dua kolom, tiga kolom, dll. Di bagian ini MS. Word juga memberikan satu peluang bagi user untuk melakukan kustomisasi terhadap kolom teks dari dokumen yang digarap.
Menu Breaks digunakan untuk memisahkan halaman, kolom teks, dll. Menu ini sejatinya sudah punya lokasi di ribbon Insert namun masih juga pesan tempat di ribbon Page Layout ini. Rupanya MS. Word punya setumpuk alasan mengapa menu ini muncul dua kali di tempat yang berbeda. di ribbon Insert icon ini berupa perintah langsung untuk memisahkan suatu halaman. Namun di ribbon Page Layout, icon ini justru berupa menu pilihan. Di dalamnya terdapat beberapa perintah yang mendukung untuk memisahkan halaman, memisahkan kolom teks, bahkan untuk mengakhiri seksi tulisan. Selain itu, juga menyediakan fasilitas untuk men-sett nomor halaman, juga berisi perintah untuk melanjutkan kembali format yang telah di-break sebelumnya.
Line Numbers digunakan untuk pengaturan seputar nomor baris dalam dokumen. Sering user dibuat kewalahan saat melakukan pengelompokan dua penomoran yang berbeda, namun nomornya justru berkelanjutan dari kelompok sebelumnya. Dengan menu ini user hanya perlu menyeleksi sekelompok baris penomoran, masuk ke menu ini dan klik perintah Restart Numbering, maka kelompok terseleksi tadi sudah menjadi dua kelompok penomoran yang berbeda. User juga bisa melanjutkan dari penomoran sebelumnya meskipun sudah terpaut beberapa paragraf lain.
Sedangkan menu Hyphenation digunakan untuk memisah suku kata secara otomatis dengan tanda hubung saat kata kompleks (terdiri lebih dari dua suku kata) berada di akhir baris. Kolom yang sempit dan format teks rata kanan-kiri menyebabkan jarak antar kata kurang ideal. Apalagi didominasi kata kompleks. Hyphenation menangani perkara ini. Ia akan melakukan idealisasi jarak antar kata dengan cara memisah partikel kata dengan tanda hubung dan menyisipkan suku kata setelah tanda hubung ke baris berikutnya secara otomatis, dan menggabungkannya kembali bila area cukup luas, dalam rangka idealisasi jarak antar kata. Seleksi teks dimaksud atau seluruh teks di dokumen, lalu manfaatkan perintah Hyphenation ini, dan pilih Automatic. Maka Hyphenation akan bekerja sesuai dengan job description-nya.

C. Icon Perintah di Group Page Background

Perintah-perintah di group Page Background digunakan untuk mengatur latar belakang halaman file dokumen yang sedang digarap. Ada tiga menu perintah: (1) Watemark (2) Page Color, dan (3) Page Borders.
tab-page-layout-page-background
KATA KUNCI
Watermark digunakan untuk memberikan efek tanda air di belakang teks.
Page Color digunakan untuk mengatur warna latar halaman.
Page Borders digunakan untuk mengatur garis tepi halaman.
Watermark atau tanda air sangat berguna saat suatu dukumen akan dipublikasikan hanya sebagai contoh dari dokumen aslinya. Agar bisa dibedakan antara dokumen “kelinci percobaan” tersebut dengan aslinya maka user dapat membubuhi tanda air berupa tulisan remang-remang di belakang teks. Selain itu, menu perintah tersebut juga digunakan untuk menghilangkan tanda air yang telah disematkan. Bahkan, disini user diberi kewenangan untuk mengkustomisasi tanda air di latarbelakang halaman. Watermark juga berguna untuk memberikan pesan tertentu di halaman latar.
Page Color digunakan untuk mengatur warna latar halaman dokumen tergarap. Disini user disuguhi sejumlah pilihan warna opsional sebagai warna latar dokumen yang tengah diaktifkannya. Selain itu, user juga diberi peluang untuk masuk ke opsi lanjutan bila ingin mengatur warna latar dokumen garapannya secara lebih spesifik lagi. Jadi, dengan ini suatu dokumen menjadi lebih berwarna, sebagaimana hidup ini yang penuh warna-warni. Cuma yang perlu dicatat bahwa user perlu melakukan sinkronisasi antara teks dengan warna latar yang diinginkan. Bila warna teks yang dipilih berwarna gelap, usahakan agar memilih warna background yang agak cerah. Demikian juga sebaliknya. Jadi, antara warna background dengan warna teks harus kontras, namun jangan terlalu norak.
Sedangkan Page Border digunakan untuk mengatur garis tepi halaman dokumen. garis tepi dapat berupa garis stamdar maupun dengan kustomisasi yang spesifik. Ini diperlukan, terutama saat menggarap brosur, piagam, dll. Saat user mengklik perintah Page Border tersebut maka ia akan masuk ke dialog box yang berisi pengaturan seputar border halaman.

D. Icon Perintah di Group Paragraph

Menu perintah di Group Paragraph ini secara umum digunakan untuk pengaturan seputar paragraf teks. Sedangkan perintah-perintah yang terdapat di group ini: (1) Indent, dan (2) Spacing.
tab-page-layout-paragraph
KATA KUNCI
Indent digunakan untuk mengatur batas teks;
Spacing digunakan untuk mengatur jarak antar paragraf.

1. Indent

Indent digunakan untuk mengatur batas teks sebelah kanan dan batas teks sebelah kiri. Disini user disuguhi 2 kotak, yakni Left dan Right. User pasti tahu bahwa Left digunakan untuk mengatur batas kiri paragraf, dan Right digunakan untuk mengatur batas kanan paragraf. Sebenarnya User bisa melakukannya di opsi Margins yang beralamat di group page Setup. Namun tak jarang di tengah garapan suatu dokumen perlu mengatur Indent kanan atau kiri. Contoh, kalimat kutipan panjang perlu Indent lebih dalam dibanding paragraf lainnya. Bila dalam hal ini user mengaturnya di Margins, maka paragraf lain juga berubah posisinya. Dengan perintah Indent di group Paragraph ini user dapat mengatur secara spesifik paragraf terpilih apagr indent-nya berbeda dengan paragraf standar lainnya bawaan pengaturan margins.

2. Spacing

Menu Spacing digunakan untuk mengatur jarak antar paragraf, baik dengan paragraf sebelumnya (Before) maupun dengan paragraf sesudahnya (After). User dapat mengatur jarak paragraf dengan meng-klik panah ke atas dan panah ke bawah di sebelah kanan kotak Before atau After. Namun demikian, user dapat memberikan pengaturan lanjutan dari paragraf ini dengan meng-klik panah di sudut kanan-bawah group Paragraph ini.

E. Icon Perintah di Group Arrange

Secara umum, perintah-perintah di group ini digunakan untuk mengatur: (a ) posisi objek di antara teks, (2) posisi objek dengan objek lainnya, (3) mengatur aliansi objek di halaman dokumen.
tab-page-layout-arrange
KATA KUNCI
Position digunakan untuk mengatur posisi objek di dalam suatu halaman
Wrap text digunakan untuk mengatur posisi objek dalam kaitannya dengan paragraf teks
Bring Forward digunakan untuk untuk memposisikan suatu objek dengan objek lainnya
Send Backward digunakan untuk mengirim objek terpilih ke belakang objek lainnya
Selection Pane menampilkan panel navigasi objek
Align digunakan untuk mengatur posisi objek lepas
Group digunakan untuk mengelompokkan beberapa objek menjadi satu grup
Rotate digunakan untuk memutar, dan membalik suatu objek terpilih

1. Position

Position digunakan untuk mengatur posisi objek di dalam suatu halaman. Disini user disuguhi opsi yang instan, dimana user hanya perlu menyeleksi objek, masuk ke menu ini, dan pilih posisi objek yang diinginkan. Dengan ini user dapat langsung menempatkan objek di tengah halaman, di tepi kanan atau kiri halaman, dll. Disini user diberi peluang untuk masuk ke pengaturan spesifik dalam hal ini.

2. Wrap Text

Berbeda dengan perintah Position, Wrap Text digunakan untuk mengatur posisi objek dalam kaitannya dengan paragraf teks. Dengan perintah ini user memungkinkan untuk mengatur posisi teks di depan objek, di belakang objek, di penjuru objek, di atas-bawah objek, dll. Bila user menyisipkan gambar ilustratif di paragraf terpilih, maka secara default posisi objek akan sejajar dengan baris teks. Bila diabaikan, hal yang lucu pun terjadi. Disini antara objek dan teks seakan-akan gajah dan semut berjalan beriringan dan tentunya si gambar akan boros tempat dan ruang. Disini user dapat memposisikan teks berada di segala penjuru objek sehingga terkesan rapi dan estetik. Malahan dengan perintah ini user dapat mengatur sendiri suatu Wrap Point (dengan edit Wrap Point) sehingga memungkinkan agar tulisan mengikuti lekuk tubuh yang aduhai.

3. Bring Forward

Berbeda dengan Wrap Text, Bring Forward digunakan untuk untuk memposisikan suatu objek dengan objek lainnya saja. Secara default, objek yang datang lebih akhir akan beridiri di depan objek sebelumnya. Pasalnya, bagaimana bila user ingin memindahkan objek ke depan objek lainnya? Tentu saja icon Bring Forward membantu perkara ini. Aktifkan objek dimaksud, lalu klik icon Bring Forward ini.

4. Send Backward

Send Backward bekerja secara kontradiktif dengan Bring Forward. Icon Send Backward digunakan untuk mengirim objek terpilih ke belakang objek lainnya. Disini cara penggunannya pun sama dengan Bring Forward. Seleksi objek dimaksud, kemudian klik icon perintah Send Backward ini, maka objek terpilih akan berada di belakang objek lainnya.

5. Selection Pane

User yang akrab dengan aplikasi grafis bernama lengkap Adobe Photoshop (PS & son, he he he) tentu tidak asing lagi dengan icon perintah yang satu ini. Meskipun berbeda nama, tapi fungsinya mirip dengan aplikasi berbasis bitmap tersebut. Bahasa inggrisnya, bila di halaman dokumen terdapat sejumlah objek yang berjejal, tentu user merasa kewalahan untuk mengaktifkan serta mengelola objek yang diinginkan. Perintah Selection Pane memang dipermak demi menjawab kegalauan ini, Aktifkan icon Selection pane, akan muncul panel seleksi di kanan jendela. Dengan panel ini user hanya perlu meg-klik icon gambar tertentu di dalam Selection pane, dan setiap icon merujuk terhadap objek tertentu di halaman dokumen. Sehingga pekerjaan mengolah objek menjadi semakin mudah dan gampang, segampang user memilih objek di panel History dalam Adobe Photoshop.

6. Align

Perintah Align digunakan untuk mengatur posisi objek lepas. perintah ini tidak akan aktif bila objek terpilih berada di Wraping “In Line With Text”. User dapat mengatur posisi objek terpilih sehingga berada di tengah halaman, di bagian tepi, maupun di bagian lainnya sesuai keinginan. Disini juga disuguhi opsi lanjtan bagi user yang ingin melakukan property lanjutan dari suatu objek yang dipilihnya.

7. Group

Perintah Group digunakan untuk mengelompokkan beberapa objek menjadi satu grup. Bila beberapa objek akan dikelola dengan pengaturan yang sama tentu akan lebih efisien bila user memanfaatkan fasilitas ini. Sebagai ilustrasi, ada 2 ribu objek yang akan dikelola seara bersamaan. Bila disini user menggunakan cara konvensional, mungkin butuh 6 jam untuk memindahkan, memberi warna satu per satu. Dengan perintah Group, user cukup memilih semua objek dimaksud, meng-klik perintah group, dan sejanjutnya kelompok objek dapat diaktifkan hanya dengan sekali klik saja, maka objek dalam satu grup akan aktif semuanya.

8. Rotate

Rotate digunakan untuk memutar, dan membalik suatu objek terpilih. Bila dalam suatu kasus, user ingin membuat gambar simetri lipat dari suatu bangun, buat suatu bangun datar, tekan Ctrl+D, kemudian klik perintah Rotate > Flip Horizontal. Sekarang user sudah membuat simetri lipat dengan segmen yang benar-benar sebangun.

komentar | | Read More...

Fungsi Icon yang Terdapat pada Tab Home MS.Word 2007


Ikon Tab Home pada Microsoft Word 2007 mengalami banyak perubahan dari para pendahulunya. Program aplikasi pengolah kata versi 2007 made in Microsoft Corporation ini terbilang familiar dengan fasilitas ribbon yang mengadaftasi tampilan menu drop-down pada versi sebelumnya. Ribbon merupakan standar tampilan baru menu dan tool dalam Word 2007.
Ikon Tab Home pada Microsoft Word 2007 terdiri dari: Clipboard, Font, Paragraph, Styles dan editing. Di bawah ini akan dijelaskan beberapa fungsi ikon yang terdapat dalam grup-grup ribbon di atas:
  1. Clipboard
Nama Ikon
Fungsi
Shortkey
1
Cut untuk memotong teks terpilih
Ctrl + X
2
Copy untuk menyalin/ menggandakan teks terpilih.
Ctrl + C
3
Format Painter untuk menduplikasi format halaman dokumen ke dalam dokumen lainnya.
4
Paste untuk melekatkan teks hasil copy atau cut
Ctrl + V
5
Paste Spesial untuk melekatkan teks hasil copy atau cut dengan format berbeda.
Alt + Ctrl + X
6
Paster as Hyperlink untuk menempatkan teks sebagai hyperlink
  1. Font
Nama Ikon
Fungsi
Shortkey
1
Font untuk memilih jenis atau karakter font
Ctrl + Shift + F
2
Font Size untuk mengubah ukuran font
Ctrl + Shift + T
3
Grow Font untuk memperbesar ukuran font secara instan
Ctrl + >
4
Shrink Font untuk memperkecil ukuran font secara instan
Ctrl + <
5
Clear Formatting untuk mengubah format teks terpilih
6
Bold untuk menebalkan teks terpilih
Ctrl + B
7
Italic untuk cetak miring teks terpilih
Ctrl + I
8
Underline untuk memberikan garis bawah teks terpilih
Ctrl + U
9
Strikethrough untuk memberikan garis tengah teks terpilih
10
Subscript untuk huruf pangkat di bawah sebelumnya
Ctrl + =
11
Superscript untuk huruf pangkat di atas sebelumnya
Ctrl + Shift + +
12
Change Case untuk mengubah teks menjadi capital, huruf kecil besar, semua kecil
Shift + F3
13
Text Highlight Color untuk memberikan latar belakang warna pada teks terpilih
14
Font Color untuk memberikan warna teks terpilih
  1. Paragraph
Nama Ikon
Fungsi
1
Bullets untuk memberikan tanda bullet pada paragraf terpilih
2
Numbering untuk memberikan penomoran pada paragraf terpilih
3
Multilevel List untuk memberikan penomoran berjenjang pada paragraf terpilih
4
Decrease Indent untuk menggeser baris paragraf ke kiri
5
Increase Indent untuk menggeser baris paragraf ke kanan
6
Left-to-Right untuk arah teks dari kiri ke kanan (Latin)
7
Right-to-Left untuk arah teks dari kanan ke kiri (Arab)
8
Sort untuk menyortir data
9
Show/ Hide untuk menampilkan/ menyembunyikan tanda koreksi paragraf
10
Align Text Left untuk mengatur teks rata kiri
11
Center untuk mengatur teks rata tengah
12
Align Text Right untuk mengatur teks rata kanan
13
Justify untuk mengatur teks rata kanan-kiri (merata)
14
Line Spacing untuk mengatur jarak antar baris teks
15
Shading untuk mengatur warna latar teks
16
Border untuk memberikan garis tepi teks
  1. Styles
Nama Ikon
Fungsi
1
Heading Untuk memilih format judul/subjudul dari paragraf terpilih
2
Change untuk mengubah style paragraph aktif.
  1. Editing
Nama Ikon
Fungsi
Shortkey
1
Find untuk mencari kata yang ada pada halaman tesebut
Ctrl + F
2
Replace untuk menggati kata dengan kata lain yang diinginkan
Ctrl + H
3
Select untuk menyeleksi teks, paragraph atau gambar

komentar | | Read More...

Konfigurasi WEB Server Open Suse 11.3 (Text Mode)

Penulis : Afris Erdianata S on Rabu, 02 Oktober 2013 | 14.12

Rabu, 02 Oktober 2013

Web HTML sederhana yang akan kita buat :

clip_image026

Check This :
>Installasi open Suse 11.3 (Text Mode)<

>Konfigurasi Repositories dan Network Suse 11.3 (Text mode)<

>Setting DNS Suse 11.3 (Text mode)<

1. Install paket apache dengan perintah #zypper in apache2 dan Enter

clip_image002

clip_image004

Ketik y kemudian enter

2. Masuk ke direktori apache dengan perintah # cd /etc/apache2/vhosts.d kemudian lihat isi direktori dengan perintah # ls. Kemudian copy file vhost.template dengan nama terserah untuk konfigurasi file Web Server yang akan dibuat, dengan perintah # cp vhosts.template afris.conf (ganti afris.conf dengan nama konfigurasi web yang akan dibuat)

clip_image006

clip_image008

3. Edit konfigurasi web yang anda buat tadi dengan perintah # vi afris.conf (sesuai nama konfigurasi yang dibuat )

clip_image010

4. Tekan i / insert untuk mengedit. Tambahkan NameVirtualHost *:80 tepatnya diatas <virtualHost *:80>. ServerAdmin webmaster@afris.dnstkj1.edu sedangkan ServerName www.afris.dnstkj1.edu (afris.dnstkj1.edu merupakan nama domain yang dibuat tadi). Kemudian DocumentRoot ganti dengan /home/afris/public_html . (afris ganti dengan nama user account yang telah dibuat. Lalu tekan Esc ketik :wq dan Enter. clip_image012

5. Restart apache dengan perintah #/etc/init.d/apache2 restartclip_image014

6. Masuk ke direktori /home/afris/public_html dengan perintah # cd /home/afris/public_html . dan buat file index.html dengan perintah # vi index.html

clip_image016

clip_image018

7. Isi script html seperti contoh di bawah ini. Kemudian simpan dan keluar.

clip_image020

8. Cek web server dengan perintah # links www.afris.dnstkj1.edu

clip_image022

9. Jika berhasil tampilan akan seperti dibawah ini ( isi sesuai dengan kode html yang dibuat )

clip_image024

10. Cek melalui PC client. Buka browser kemudian ketikkan http://www.afris.dnstkj1.edu (nama domain kita). dan akan muncul tampilan web yang kita buat seperti gambar di bawah ini.

clip_image026

komentar | | Read More...

Follower

Categories

Hubungu saya :

 
Design Template by panjz-online | Edited by Cupris | Powered by Blogger